Bukan Boneka

Best Regards, Live Through This, 13 June 2020
Guys, Tuhan itu bukan boneka yang bisa kita suruh ini dan itu. Tuhan bukan boneka yang bisa kita atur-atur. Tuhan juga bukan boneka yang kalo kita bosen, kita bisa pergi seenak nya aja. Tuhan ya Tuhan. Tuhan yang ciptaan kamu dan saya! Tuhan yang ngatur segala kehidupan kita dan BUKAN SEBALIKNYA.

Mungkin sebagian besar di antara kita pernah dengar lagu yang dinyanyikan oleh Kekeyi yang judulnya “Kekeyi Bukan Boneka.For your information, Kekeyi itu seorang vlogger dan juga selebgram yang membuat sebuah lagu berdasarkan pengalaman pribadinya. Pacaran settingan yang dijalani oleh Kekeyi, memberikan inspirasi untuk menuliskan lagu tersebut.

By the way, terlepas dari lagunya yang penuh kontroversi, mungkin di antara kita yang pernah ada pada situasi di mana ketika Kekeyi menuliskan lagu ini. Mungkin ada di antara kita yang pernah pacaran settingan. Atau mungkin juga ada di antara kita yang ngerasa kok gue malah disuruh ini-itu sama pacar, kok gue malah diatur begini-begitu sama pacar, dan lain seterusnya. Nah, buat kamu yang lagi ngejalanin pacaran settingan, or cuma jadi suruhannya pacar doang, pasti lagu ini passssss bangettt donggg. “Aku bukan bonekamu, bisa kau suruh-suruh dengan seenak maumu. Aku bukan bonekamu bisa kau rayu-rayu, kalau kau bosan, pergi dan menghilang.”

Guys, seringkali kita denger lagu or nyanyi lagu karena lagunya pas sama keadaan hati kan? Back to the lagunya Kekeyi, pernah ga sih kita bayangin, kira-kira gimana yah kalo Tuhan yang nyanyiin lagunya Kekeyi terus ditujukan buat kita? Kira-kira gimana yah kalau Tuhan nyanyiin lagunya Kekeyi karena pas sama keadaan hati-Nya melihat tingkah laku kita? Pernah ga sih kita bayangin, Tuhan nyanyi: “Aku bukan bonekamu, bisa kau suruh-suruh dengan seenak mau mu?” Pernah ga sih terpikir sama kita, mungkin seringkali kita jadiin Tuhan sebagai boneka kita, yang bisa kita suruh ini dan itu, yang selalu kita tinggalin kalau kita bosen sama Tuhan?


1.     Ucapanmu manis di bibir saja, buatku luluh jadinya.” 

Wih, gimana ya kalau Tuhan bilang gini ke kita? Pernah gak sih kita bayangin kalau Tuhan lihat kita pas nyanyi memuji Tuhan, tapi gak sungguh-sungguh dari hati? Pernah gak sih kita bayangin kalau Tuhan lihat kita pas doa, eh malah kita doanya dibuat-buat supaya orang yang denger muji-muji kita kalau kita doanya bagus? Pernah gak sih kita bayangin kalo setiap nyanyian or setiap doa yang kita lakukan ternyata cuma ucapan manis yang keluar dari bibir tanpa pakai hati?


2.     Semua cinta yang kamu berikan ternyata hanya settingan.” 

Guys, kalau Tuhan sampe ngomong gini ke kita gimana ya? Pernah gak sih kita berpikir, bener gak ya cinta gue ke Tuhan murni? Bener gak ya cinta gue ke Tuhan tulus? Atau cinta gue ke Tuhan cuma settingan? Ya, settingan di IG supaya IG gue keliatan rohani. Ya, settingan di konten-konten Youtube gue supaya banyak yang view, subscribe and comment. Ya, settingan di gereja supaya temen-temen pada lihat gue anak Tuhan banget. Ya, settingan supaya pasangan gue dan kalau perlu calon mertua gue tahu kalau gue anak baik-baik. Pernah gak sih kita sadar kalau kita seringkali terjebak dalam relasi settingan  ke Tuhan? Pernah gak kita ngerasa kalau kita tuh cuma ada maunya ke Tuhan? Pernah gak kita liat diri sendiri kalau ternyata kita tuh cuma pencitraan doang dalam relasi ke Tuhan?

3.     Aku bukan bonekamu bisa kau suruh-suruh, dengan seenak maumu.” 

Numpang tanya nih, seberapa sering sih kita minta sesuatu ke Tuhan kaya kita nyuruh-nyuruh Tuhan? Contohnya nih: Tuhan mau dong si A jadi pacar gue, Tuhan mau dong IG gue centang biru, Tuhan mau dong gue bisa jalan-jalan keliling dunia, Tuhan mau dong gue punya banyak duit, Tuhan mau dong musuh gue itu celaka kek, Tuhan mau dong, Tuhan mau dong, Tuhan mau dong, dan masih banyak deretaaan "mau dong" yang lain. Pernah gak sih kita sadar, kalo kita lebih suka untuk ikut apa maunya kita tanpa peduli apa yang jadi maunya Tuhan? Seringkali kita cenderung hidup seenaknya sendiri bukan hidup seperti apa yang Tuhan mau kan?


4.     Aku bukan bonekamu bisa kau rayu-rayu, kalau kau bosan, pergi dan menghilang.”

Ya ini nih ujung dari semua “kebonekaan” yang kita buat ke Tuhan. Kalau udah gak dapet maunya, lama-lama jadi bosan. Dan kalau sudah bosan, lama-lama jadi pergi terus goodbye deh. Guys, Ketika kita bosan sama Tuhan, udah pasti 100% hubungan pribadi kita sama Tuhan akan terasa hambar. Ibarat, makan sayur gak pake garam sama micin, ya gak ada rasa, alias hambar. Rasa hambar ini mungkin pernah hinggap dalam diri kita masing-masing. Saya pun gak luput dari rasa hambar ini. Pernah dalam satu titik kehidupan saya sudah malas banget buat doa. Padahal waktu awal-awal terima Tuhan tuh rasanya kaya semangat 45 kalo mau berdoa, mau obrol sama Tuhan. Gak cuma doa, pernah juga dalam jangka waktu tertentu gak lagi having quality time with God (a.k.a saat teduh). Padahal waktu  lagi pacaran, maunya ketemu mulu sama pacar, nah ini sama Tuhan udah kagak mau lagi dah. Dan buntut dari rasa hambar yang saya rasain itu bermuara ke sifat yang jadi permisif buat dosa. Merasa gak apa-apalah buat dosa kecil-kecil asalkan gak membunuh orang lain. Gak apa-apa lah gibahin orang sekali-kali, toh juga hitung-hitung cari kesibukan. Gak apapalah ngelawan papa-mama, kan gak setiap hari juga ngelawannya, dan masih banyak deretan "gak apapa" yang lainnya. 

Ketika kita hambar sama Tuhan dan lantas say goodbye, di situlah kita seperti sosok yang disebutkan di Lukas 15:11-32. Yap, perumpamaan anak yang hilang! Sebagian besar dari antara kita mungkin tahu ceritanya, bahkan dari sekolah minggu sudah sering denger. Dan konsekuensinya jadi anak hilang ya gak jauh dari rasa takut, rasa sendiri, rasa jenuh, rasa hidup penuh beban. Awalnya mungkin ketika kita terhilang dari Tuhan, kita rasa it’s okay. Tapi percaya deh, rasa it’s okay itu gak akan bertahan lama. Pasti cepat atau lambat, rasa it’s okay itu akan berubah jadi “not okay.

            Sampai di sini, yuks kita jujur-jujuran sama diri sendiri. Seberapa sering kita jadikan Tuhan sebagai boneka kita? Sering gak kita suruh-suruh Tuhan seenaknya? Atau mungkin ada di antara kita yang sekarang justru sudah mulai bosan dan terus pergi menghilang dari Tuhan?

            Guys, Tuhan itu bukan boneka yang bisa kita suruh ini dan itu. Tuhan bukan boneka yang bisa kita atur-atur. Tuhan juga bukan boneka yang kalau kita bosan, kita bisa pergi seenaknya saja. Tuhan ya Tuhan. Tuhan yang ciptaan kamu dan saya! Tuhan yang mengatur segala kehidupan kita dan BUKAN SEBALIKNYA. Yuk dari sini kita ambil komitmen kembali. Jadikan dan tempatkan Tuhan sebagai Tuhan dalam hidup kita, karena Tuhan bukan boneka.

LATEST POST

 

SAAT GEREJA “DILARANG” MENGURUSI POLITIKKetika menemukan berita Persekutuan Gereja-Gerej...
by Christan Reksa | 13 Jun 2021

            Di dalam buku nyanyian Kidung Jemaat pada nomor 26 terdapa...
by Christyana Elizabeth Huwae | 13 Jun 2021

Ada orang yang habiskan seumur hidupnyahanya untuk berbuat baik.Lalu khilaf satu kali dan berbuat ke...
by Primaridiana Pradiptasari | 13 Jun 2021

Want to Submit an Article

Untuk menjadi bagian dari gerakan generasi
muda Kristen Indonesia. Kirimkan karyamu ke:

[email protected]

READ OTHER